Selamat Datang di Blog Patria Jaya dsk. - Santa Theresia
Wilayah 4, Paroki Lubang Buaya - Gereja Kalvari, Jakarta Timur

17 June 2017

Minggu, 18 Juni 2017 == Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus

 Yohanes 6:51-58

Bacaan dari Kitab Ulangan (8:2-3.14b-16a)


Di padang gurun seberang Sungai Yordan berkatalah Musa kepada umat Israel, “Ingatlah akan seluruh perjalanan yang kaulakukan atas kehendak Tuhan, Allahmu, di padang gurun selama empat puluh tahun itu. Maksud Tuhan ialah merendahkan hatimu dan mencobai engkau untuk mengetahui apa yang ada dalam hatimu, yakni apakah engkau berpegang pada perintah-Nya atau tidak. Jadi Tuhan merendahkan hatimu, membiarkan engkau lapar dan memberi engkau makan manna, yang tidak kaukenal dan juga tidak dikenal oleh nenek moyangmu, untuk membuat engkau mengerti, bahwa manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari segala yang diucapkan Tuhan. Ingatlah selalu pada Tuhan, Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari rumah perbudakan. Dialah yang memimpin engkau melalui padang gurun yang luas dan dahsyat itu, dengan ular-ularnya yang ganas serta kalajengkingnya, dengan tanahnya yang gersang, yang tidak ada airnya. Dialah yang membuat air keluar bagimu dari gunung batu yang keras. Dialah yang di padang gurun memberi engkau makan manna yang tidak dikenal oleh nenek moyangmu.”

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do=a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah. Pujilah Tuhan, hai umat Allah.
Ayat. (Mzm 147:12-13.14-15.19-20; Ul:12a)

  1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion. Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
  2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu, dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi, dengan segera firman-Nya berlari.
  3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel. Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, dan hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (10:16-17)

Saudara-saudaraku terkasih, bukankah piala syukur yang kita syukuri merupakan persekutuan dengan darah Kristus? Bukankah roti yang kita bagi-bagi merupakan persekutuan dengan tubuh Kristus? Karena roti itu hanya satu, maka kita ini, sekalipun banyak merupakan satu tubuh, karena kita semua mendapat bagian dalam roti yang satu.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


SEKUENSIA: Madah Ekaristi, sol = es, m.7, PS 556

Syair: Lauda Sion, ayat 1-4.5-8 Thomas dari Aquino 1263/64, terj. Komlit KWI 1992
Lagu: Prancis abad ke-12, Graduale Romanum 1974

  1. Sion, puji Penyelamat, Sang Pemimpin dan Gembala dalam kidung pujian.
  2. Pujilah sekuat hati, kar'na Dia melampaui puji yang kaulambungkan.
  3. Hari ini yang tersaji: Roti Hidup yang dipuji, sumber hidup yang kekal.
  4. Itulah yang dihidangkan bagi para rasul Tuhan: Tak perlu diragukan.
  5. Lihat Roti malaikat, jadi boga peziarah: sungguh itu roti putra, anjing jangan diberi.
  6. Inilah yang dilambangkan waktu Ishak dikurbankan: Domba Paskah disajikan, dan manna dihujankan.
  7. Yesus, Roti yang sejati, Kau Gembala murah hati, s'lalu lindungilah kami, dan tunjukkan pada kami bahagia yang kekal.
  8. Dikau Allah mahakuasa, bimbing kami, insan fana, undang kami dalam pesta, dan jadikan kami warga umat kudus bahagia. Amin. Alleluya.

Bait Pengantar Injil, do=as, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 6:51, 2/4)

Akulah roti hidup yang telah turun dari surga, sabda Tuhan.
Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:51-58)

Di rumah ibadat di Kapernaum Yesus berkata kepada orang banyak, “Akulah roti hidup yang telah turun dari surga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya. Dan roti yang Kuberikan ialah daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia.” Orang-orang Yahudi bertengkar antar mereka sendiri dan berkata, “Bagaimana Yesus ini dapat memberikan daging-Nya kepada kita untuk dimakan!” Maka kata Yesus kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya, jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu. Barangsiapa makan Daging-Ku dan minum Darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman. Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan, dan darah-Ku adalah benar-benar minuman. Barangsiapa makan Daging-Ku dan minum Darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia. Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku, dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa memakan Aku, ia akan hidup oleh Aku. Akulah roti yang telah turun dari surga, bukan roti seperti yang dimakan nenek moyangmu dan mereka telah mati. Barangsiapa makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya.”

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan 

Roti merupakan makanan pokok bagi sebagian besar bangsa termasuk Israel. Berkat roti, mereka memperoleh kekuatan untuk melakukan aktivitas harian mereka. Berkat roti, umat Israel dan juga Nabi Elia memperoleh kekuatan untuk melanjutkan perjalanannya. Berkat roti, orang tetap hidup dan mempunyai semangat dalam hidupnya.

Hari ini Yesus mengatakan kepada orang banyak bahwa Ia adalah roti hidup. Nenek moyang bangsa Israel telah makan manna di padang gurun dan mereka telah mati. Sementara mereka yang makan diri-Nya tidak akan mati, melainkan beroleh hidup yang kekal karena Yesus adalah roti yang turun dari surga. Dan roti yang diberikan-Nya itu ialah Daging-Nya yang akan diberikan untuk hidup dunia. (Yoh 6:51).

Apa maksudnya? Yesus adalah makanan rohani kita (Yoh 6:55). Dia adalah sumber kekuatan dan kesegaran rohani yang membawa orang pada kehidupan sejati, kehidupan yang kekal di dalam Kerajaan Surga. Hanya dengan menimba kekuatan rohani dari Yesus, maka orang akan memperoleh kekuatan untuk dapat melakukan kehendak Tuhan dan mengatasi cacat cela yang ada di dalam dirinya. Dia akan tetap setia kepada Tuhan kendati mengalami banyak kesulitan dalam hidupnya.

Setiap Minggu atau bahkan mungkin setiap hari kita menerima Komuni Kudus dalam wujud roti (Hosti). Dengan menerima Komuni Kudus, Yesus tinggal di dalam diri kita dan kita tinggal di dalam Yesus. Kita bersatu dengan Yesus. Bahkan, kita juga bersatu dengan saudara-saudari seiman yang mengambil bagian dari roti yang satu dan sama. Persatuan dengan Yesus dan saudara-saudari seiman membuat kita merasa tidak sendirian dalam menjalani kehidupan di dunia ini. Yesus dan saudara-saudari kita siap membantu kita. Kalau kita berseru kepada-Nya maka Yesus akan mengulurkan tangan-Nya untuk kita.

Mari kita berusaha menyambut Komuni Kudus dengan penuh iman dan kerinduan. Percaya bahwa roti (Hosti) yang kita terima telah berubah menjadi Tubuh Kristus setelah dikonsekrasi oleh imam. Rindu untuk menyambut Komuni Kudus dan bersatu dengan Yesus, agar Yesus benar-benar merajai hidup kita, membimbing dan mengubah hidup kita sesuai dengan kehendak-Nya.


Hari ini kita merayakan Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus. Pada malam perjamuan terakhir, Yesus bersabda: ”Inilah Tubuh-Ku yang diserahkan bagimu… Inilah Darah-Ku yang ditumpahkan bagimu… Lakukanlah ini untuk mengenangkan Daku.” Pada hari itu Yesus menetapkan Sakramen Ekaristi. Sejak saat itu, setiap kali kita merayakan Ekaristi, kita mengenangkan Kristus yang memberikan hidup-Nya bagi kita. Kristuslah Roti Hidup. Hosti dan anggur yang kita sambut bukan lagi roti dan anggur biasa, tetapi sungguh-sungguh telah diubah menjadi Tubuh dan Darah Kristus, sebagaimana terbukti dalam mukjizat Ekaristi di Lanciano, Italia dan di beberapa tempat di dunia (lihat buku Mukjizat Ekaristi.


Tubuh Kristus itu satu. Bila kita menyambut Tubuh Kristus yang satu, maka kita walaupun banyak tetap merupakan satu tubuh. Dengan demikian, dalam Komuni kita tidak hanya bersatu dengan Kristus, tetapi juga dengan sesama. Komuni menampakkan secara nyata kesatuan kita dengan Kristus dan kesatuan kita satu sama lain. Aspek kesatuan kita dengan sesama ini sering tidak kita sadari dan tidak kita pentingkan dalam Misa. Padahal aspek ini penting juga. Kita harus menjadi sumber persatuan dan bukan sumber perpecahan. Bila diakhir Misa, imam berkata: ”Marilah pergi, kita diutus”, itu berarti kita siap diutus untuk hidup seperti Kristus, mempersatukan dan menyelamatkan dunia.


Santo Leontius, Hipatios dan Teodulus, Martir

Ketiga martir abad kedua ini adalah anggota pasukan khusus kekaisaran. Leontius yang berpangkat perwira, dibunuh karena mengkristenkan dua tentaranya, yaitu Hipatios dan Teodulus. Hipatios dan Teodulus pun dibunuh bersama Leontius di Tripolis.